Kabupaten Kaimana menuju Wajar Tanpa Pengecualian, merupakan Percepatan Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat Menuju Kaimana sebagai Kabupaten Termaju di Selatan Papua pada Tahun 2010...

INFORMASI Kegiatan

The News

PERSIAPAN LKD 2011

Sehubungan dengan persiapan laporan Keuangan Daerah Tahun 2011 kesibukan sudah mulai terasa pada masing-masing SKPD Khususnya pada Bidang Penngelolaan Keuangan Dan Aset Daerah guna mempersiapkan LKD pada tahun 2011 apalagi bertepatan dengan Hajat Pemerintahn Kabupaten dengan Kegiatan MTQ Se-Provinsi Papua barat di Kabupaten Kaimana tanggal 27 April s/d 05 mei 2012.

Laporan yang akan kami sajikan bertepatan dengan Hasil Tindak lanjut Audit Awal dari BPK Perwakilan Provinsi Papaua Barat yang mana Pedoman terhadap Sistim Akuntasi Pemda yang sudah menerapkan dari tahun 2007 sebagai Saldo Awal Pemda yang senantiasai berpatokan terhadap laporan keuangan tersebut.Dan Syukur Kehadirat olloh SWT,Tuhan segala rahmat bahwa Kabupaten Kaimana telah mendapatkan Akreditas dengan opini Wajar Dengan Pengecualian yang sudah melalui tahapan dalam pembenahan selama kurang lebih 5 tahun dengan akreditas opini Disclamer, tetapai dengan pembelajaran seperti itu kami sebagai Pelaku Pembantu kepala daerah bertekad untuk mendapatkan opini yang lebih Bagus lagi yaitu Wajar Tanpa Pengecualian.Berkat Doa dan kerja keras di SKPD khususnya dan Bidang  Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah serta Berkat Rahmat Tuhan Yang Maha Esa Yang senantiasai memberikan berkah dan rahmatNya.

Semoga Dengan artikel secara singkat kami selalu akan memberikan informasi yang aktual dan terpercaya kepada pengunjung Website DPPKAD guna memberikan sumbang sih kepada Pemda serta menuju Pemerintahan yang bersih dan beriwabawa.

 

by admin

anto/085242511083

 

 

KEGIATAN ANGGARAN DAN ASET

Bulan Juni teman-teman dibagian anggaran disibukkan dengan persiapan dan pelaksanaan Perubahan APBD. Tetapi disisi lain bagian anggaran disibukkan dengan persiapan penyusunan APBD untuk tahun anggaran berikutnya. Dan memang harus dikerjakan secara paralel atau simultan. Permendagri No. 59 Tahun 2009 dengan jelas menggambarkan tahapan langkah penyusunan APBD.Ketika teman-teman bagian anggaran bersama Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) dibulan Juni disibukkan dengan penyusunan KUA dan PPAS untuk disampaikan kepada Kepala Daerah,

Bidang Aset

 


 

 

Permendagri No. 17 Tahun 2007 tidak pernah dengan tegas mengatur apa yang harus dilakukan teman-teman bagian aset di bulan Juni dan Juli. Permendagri hanya mengatakan bahwa “Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) sebagai pengguna barang merencanakan dan menyusun kebutuhan barang dalam Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (RKA-SKPD) sebagai bahan dalam penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD)”.

Pasal 49 Ayat (6) menyatakan UU No. 1 Tahun 2004 “Ketentuan mengenai pedoman teknis dan administrasi pengelolaan barang milik negara/daerah diatur dengan peraturan pemerintah” dan pada pasal penjelasannya menyatakan “Peraturan Pemerintah yang dimaksud pada ayat ini meliputi perencanaan kebutuhan, tata cara penggunaan, pemanfaatan, pemeliharaan, penatausahaan, penilaian, penghapusan, dan pemindahtanganan”.

Pasal 121 PP No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah “Pengelolaan barang daerah meliputi rangkaian kegiatan dan tindakan terhadap barang daerah yang mencakup perencanaan kebutuhan, penganggaran, pengadaan, penggunaan, pemanfaatan, pemeliharaan, penatausahaan, penilaian, penghapusan, pemindahtanganan dan pengamanan”. Selain pasal ini PP No. 58 Tahun 2005 tidak pernah menyebut lagi tentang perencanaan kebutuhan.

Tetapi di Permendagri No. 13 Tahun 2006 dan Permendagri No. 59 Tahun 2007 tidak pernah menyebutkan tentang “perencanaan kebutuhan” barang milik daerah.

Pasal 1 angka 6 PP No. 6 Tahun 2006 menyebutkan Perencanaan kebutuhan adalah kegiatan merumuskan rincian kebutuhan barang milik daerah untuk menghubungkan pengadaan barang yang telah lalu dengan keadaan yang sedang berjalan sebagai dasar dalam melakukan tindakan yang akan datang.

Terdapat dua jenis perencanaan kebutuhan, yaitu Perencanaan Kebutuhan Barang Milik Daerah dan Perencanaan Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah.

Perencanaan kebutuhan barang milik daerah harus mampu menghubungkan antara ketersediaan barang sebagai hasil dari pengadaan yang telah lalu dengan keadaan yang sedang berjalan sebagai dasar tindakan yang akan datang dalam rangka pencapaian efisiensi dan efektivitas pengelolaan barang milik daerah.

Yang dimaksud dengan ketersediaan barang milik daerah yang ada adalah barang milik daerah baik yang ada di pengelola barang maupun pengguna barang dan berpedoman pada standar barang, standar kebutuhan (standar sarana dan prasarana), dan standar harga. Dimana diatur terkait “standar barang”, “standar kebutuhan” (standar sarana dan prasarana), dan “standar harga”?.

Standar barang dan standar kebutuhan (standar sarana dan prasarana) ditetapkan oleh pengelola barang setelah berkoordinasi dengan instansi atau dinas teknis terkait.

Perencanaan Kebutuhan Barang Milik Daerah dan Perencanaan Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah dijadikan acuan dalam menyusun Rencana Kebutuhan Barang Milik Daerah (RKBMD) dan Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah (RKPBMD).

Pengguna Barang menghimpun usul rencana kebutuhan barang yang diajukan oleh Kuasa Pengguna Barang yang berada di bawah Iingkungannya dan menyampaikan usul rencana kebutuhan barang milik daerah kepada Pengelola Barang.

Pengelola bersama Pengguna membahas usul Rencana Kebutuhan Barang Milik Daerah & Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah masing-masing SKPD tersebut dengan memperhatikan data barang pada pengguna dan/atau pengelola untuk ditetapkan sebagai Rencana Kebutuhan Barang Milik Daerah (RKBMD) dan Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah (RKPBMD).

Hasil perencanaan kebutuhan yang selanjutnya ditetapkan menjadi RKBMD & RKPBMD merupakan salah satu dasar dalam penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (RKA-SKPD). Sehingga penyusunan RKA-SKPD mencerminkan kebutuhan riil barang milik daerah pada Satuan Kerja Perangkat Daerah, yang selanjutnya menentukan pencapaian tujuan pengadaan barang yang diperlukan dalam rangka penyelenggaraan tugas pokok dan fungsi pemerintah.

Perencanaan Kebutuhan pada PP 6/2006,Proses penyusunan rencana kebutuhan dan penganggaran barang milik daerah pada Peraturan Pemerintah No. 6 Tahun 2006, adalah sebagai berikut:

 

  1. Perencanaan kebutuhan barang milik daerah disusun dalam rencana kerja dan anggaran SKPD setelah memperhatikan ketersediaan barang milik daerah yang ada.
  2. Perencanaan kebutuhan barang milik daerah disusun berdasarkan/ berpedoman kepada standar barang, standar kebutuhan dan standar harga.
  3. Standar barang dan standar kebutuhan serta standard harga tersebut ditetapkan oleh Kepala Daerah .
  4. Kepala satuan kerja perangkat daerah selaku Pengguna Barang menghimpun usul rencana kebutuhan barang yang diajukan oleh Kuasa Pengguna Barang yang berada dibawah lingkungannya.
  5. Pengguna Barang (Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah) menyampaikan usul rencana kebutuhan barang milik daerah kepada Pengelola Barang
  6. Selanjutnya Pengelola Barang bersama Pengguna Barang membahas usul tersebut dengan memperhatikan data barang pada Pengguna Barang untuk ditetapkan sebagai Rencana Kebutuhan Barang Milik Daerah (RKBMD) dan Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah (RKPBMD).

 

Perencanaan Kebutuhan pada Permendagri 17/2007, Sedangkan Permendagri No. 17 Tahun 2007 menjelaskan Tahapan Kegiatan Penyusunan Rencana Kebutuhan dan Penganggaran sebagai berikut:

 

 

  1. Satuan Kerja Perangkat Daerah sebagai pengguna barang merencanakan dan menyusun kebutuhan barang dalam Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (RKA-SKPD) sebagai bahan dalam penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD);
  2. Masing-masing SKPD menyusun Rencana Kebutuhan Barang dan Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang kemudian menyampaikan kepada Pengelola melalui pembantu pengelola untuk meneliti dan menyusun menjadi Rencana Daftar Kebutuhan Barang Milik Daerah (RDKBMD) dan Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah (RKPBMD);
  3. Rencana kebutuhan barang SKPD disusun berdasarkan standarisasi sarana dan prasarana kerja pemerintahan daerah yang ditetapkan Kepala Daerah;
  4. Setelah APBD, ditetapkan setiap SKPD menyusun Daftar Rencana Tahunan Barang dan disampaikan kepada Kepala Daerah melalui pengelola;
  5. Berdasarkan rencana tahunan barang dari semua SKPD, diteliti dan dihimpun menjadi Daftar Kebutuhan Barang Milik Daerah (DKBMD) untuk satu tahun anggaran;
  6. Daftar kebutuhan barang daerah tersebut dijadikan pedoman dalam pelaksanaan pengadaan dan pemeliharaan barang milik daerah.

 

 

Sebagaimana disebutkan dalam PP No. 6 Tahun 2006 dan Permendagri No. 17 Tahun 2007 bahwa Rencana Kebutuhan Barang Milik Daerah (RKBMD) dan Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah (RKPBMD) menjadi dasar dalam penyusunan RKA–SKPD. Artinya RKBMD dan RKPBMD disusun sebelum penyusunan RKA-SKPD walaupun PP No. 6 Tahun 2006 dan Permendagri No. 17 Tahun 2007 tidak pernah menyebutkan secara spesifik bulan berapa waktu penyusunannya. Gambar berikut menjelaskan urutan dan langkah pengelolaan barang milik daerah dan keuangan daerah termasuk RKBMD & RKPBMD.

 

Pasal 89 Permendagri No. 59 Tahun 2009 menyatakan bahwa Rancangan Surat Edaran Kepala Daerah tentang pedoman penyusunan RKA-SKPD mencakup:

 

1. prioritas pembangunan daerah dan program/kegiatan yang terkait;

2. alokasi plafon anggaran sementara untuk setiap program/kegiatan SKPD;

3. batas waktu penyampaian RKA-SKPD kepada PPKD;

4. dokumen sebagai lampiran surat edaran meliputi KUA, PPAS, analisis standar belanja dan standar satuan harga.

 

Surat Edaran Kepala Daerah tentang pedoman penyusunan RKA-SKPD tidak menyebutkan RKBMD dan RKPBMD sebagai lampiran SE KDH tersebut, tetapi sebagai langkah optimalisasi tidak ada salahnya jika dalam lampiran tersebut disertakan pula dokumen RKBMD dan RKPBMD. Sehingga dokumen RKBMD dan RKPBMD bisa menjadi dasar dalam penyusunan RKA-SKPD.

Dari uraian diatas, jelas tidak pernah disebutkan dengan tegas pada bulan Juni dan Juli harus melakukan apa, tetapi dapat disebutkan bahwa sebelum peyusunan RKA-SKPD (Agustus – Oktober), bagian aset harus sudah membuat RKBMD dan RKPBMD. Dan untuk bisa menyelesaikan RKBMD dan RKPBMD, bagian aset juga harus sudah menyelesaikan :

 

1. standarisasi sarana dan prasarana kerja pemerintahan daerah

2. standar barang, standar kebutuhan dan standar harga.

 

Pertanyaan selanjutnya, apakah teman-teman bagian aset sudah menyiapkan hal ini? Bisa jadi dalam DPA tahun anggaran berjalan belum ada kegiatan untuk hal-hal tersebut.

 

 

 

Senja di Kaimana

Menikmati senja di kaimana bersama sang kekasih hatiLagu yang menceritakan tentang keindahan senja di Kaimana, Papua Barat itu membuat rasa penasaran siapa saja untuk menyaksikan langsung senja saat berada di Kaimana.

image

Tari Penyambutan Teluk Wondama Papua Barat

Tarian wondama kabupaten kaimana, papua barat, Indonesia, digunakan untuk menyambut tamu. Cerita Lengkap | video Video

image

Ritual Masyarakat Papua

Memasak babi dengan batu yang dibakar dalam tungku perapian besar. Cerita Lengkap | video Video

image

Tanjung Bicari Kaimana

Membelah dunia dari timur ke barat, utara ke selatan, dunia ke akhirat, alam nyata dan alam khayal, filsafat hingga sosiologi. Cerita Lengkap | video Video

image

Kawasan Konservasi Laut Kaimana

pembentukan kawasan itu merupakan langkah strategis yang dilakukan oleh kabupaten Kaimana dalam penyelamatan lingkungan laut.. Cerita Lengkap | video Video

 

   

Selamat datang di kota senja indah Kaimana

sebuah papan sambutan kota Kaimana Setelah berhari hari berlayar dari Kota Ambon, menjelang senja kapal yang saya tumpangi lego jangkar beberapa mil sebelum merapat didermaga pelabuhan Kaimana, Papua.
Kusiapkan kamera disisi lambung kanan kapal dengan harapan dapat mengabadikan sunset Kaimana, yang Indah itu. teringat potongan lantunan Lagu Alfian  Senja di Kaimana  ciptaan Surni Warkiman 45 tahun lalu.
Kan ku ingat s’lalu, kan kukenang s’slalu Senja indah, senja di Kaimana Seiring surya, meredupkan sinar dikau datang ke hati berdebar Keindahan menggugah hati paduan warna sempurna, setelah mentari hilang diufuk barat, muncul warna biru kemerahan, jingga berbaur dengan sinar terang memberikan pantulan pencahayaan dipermukaan
dilaut, bak panggung teater alami.
Kaimana , kabupaten yang berada di leher kepala burung pulau Papua, masuk wilayah propinsi Irian Jaya Barat, sebelumnya merupakan salah kecamatan kabupaten Fak-fak, dapat dicapai hanya melalui transportasi udara serta laut, jalur udara dapat ditempuh dari Sorong Faka-fak Kaimana atau Biak-Manokwari Kaimana, untuk jalur laut dapat ditempuh melalui Ambon  Tual- Fak-fak  Kaimana. Posisi nya yang strategis dengan laut Arafura disebelah selatan dihiasi alam pegunungan berdinding bebatuan dan beberapa goa berada disisi utara hanya dibelah dengan jalan utama kota, pantai pasir putih membentang sepanjang bibir pantai dihiasi nyiur melambai serta hutan bakau. dikala surut karang putih menyembul membentuk relief alam yang indah.
Daratan dengan laut menjorok kedalam membentuk teluk indah Etna, Arguni, serta Buruway. Selain mengandal sumber hayati laut, masyarakat Kaimana juga mengandalkan sektor pertanian serta perkebunan diantaranya Kelapa Sawit, Kakao, Jagung, Padi, Ketela Rambat, Kacang Hijau. Hutan juga memberikan keragaman hayati berupa; kayu Gaharu, Pala Hutan, Binuang, kayu Masohi sebagai bahan parfum serta kayu Minyak Lawang atau cinnamomum culilawan dengan species burung cendrawasih, Kakak Tua Jambul, Nuri Kepala Hitam, serta Mambruk.
Merapat dipelabuhan Kaimana, kusempatkan untuk berkeling kota, keramahan penduduk dengan senyuman khas membuat kesejukan dihati, sesekali menyapa bocah-bocah bermain dan berenang dilaut sekitar dermaga, Objek wisata yang dapat dikunjungi disekitar Kaimana adalah pantai pasir putih, panorama selat Ermun, gunung Lecyansir dipercaya oleh masyarakat sekitar sebagai tempat burung Garuda, danau Kamaka, Goa serta beberapa meriam peninggalan jepang di Batu Lubang serta dekat bandara Utarom, Kaimana.
Untuk selam dapat dinikmati panorama bawah laut disekitar pulau Triton yang juga menyuguhkan lukisan dinding berupa telapak tangan serta gambar-gambar reptil, merupakan salah satu peninggalan masyarakat purba dapat ditempuh sekitar tigapuluh menit dengan menyewa perahu long boat milik penduduk. Laut juga memberikan tempat bagi penggemar memancing dengan lokasi fishing spotdengan beberapa jenis ikan laut diantaranya ikan Cakalang/Tuna, Raja Bau, Bintana, Kerapu, Marlin, Hiu, Tenggiri, bagi masyarakat setempat cara trasidional menggunakan bubu untuk Menangkap Lobster .
Seharian melakukan perjalanan di Kaimana, aku mampir ke rumah warga , untuk menghindar terik matahari pantai tropis, sampil menyapa selamat siang, bapa, selamat siang mama, kepada tuan rumah, sesaat aku merebahkan diri dikursi kayu depan rumah mereka dibawah pohon rindang, tuan rumah menyuguhkan kelapa muda dipetik dari halam rumahnya. Hilang rasa lelah aku berpamitan melanjutkan perjalanan, tak lupa mama berkata  So kasih foto mama bersama, lalu kuarahakan kamera ku Jpret..jpret, serantak mereka tertawa  jangan lupa kasi kirim itu foto sambil melambaikan tangan .
Perjalanan belumlah lengkap rasanya bila tak mencicipi makanan setempat , kita dapat menikmati menu ikan bakar segar serta makan khas laut lainnya di restauran tradisional berada dibibir pantai yang dijual masyarakat. Disekitar tempat itu juga terdapat hotel atau penginapan mudah didapat sekitar kota, diantaranya Hotel Kaimana Beach menyediakan
fasilitas lengkap.
Penat berjalan dengan keindahan Kaimana, kelelahan tak terasa, namun saatnya aku harus kembali menuju Bandara Utarom, Kaimana untuk melanjutkan perjalananku kelain
tempat ditanah Papua
(Jefri Aries)
 

Demokrasi mulai tumbuh sehat di Mimika?

 

Pada 9 Mei 2008 Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Mimika Anna Balla mengundang saya untuk menjadi salah satu panelis dalam acara debat publik calon bupati dan wakil bupati Mimika di Kota Timika pada 14 Mei 2008. Tentu saja saya dengan senang menerimanya. Acara semacam ini baru yang pertama di Papua untuk Pilkada tingkat kabupaten/kota. Apalagi acaranya disiarkan secara live oleh Metro TV Papua.

Saya tiba di Timika 13 Mei pagi. Tiga panelis lainnya juga sudah tiba, yaitu Prof. Dr. Basri Hassan dan Dr. Hendri Mahulete. Keduanya dosen di Universitas Cenderawasih. Yang ketiga adalah mantan Wakil Gubernur Papua masa Jaap Solossa, yaitu Drh. Constan Karma. Setelah makan siang, kami para panelis melakukan koordinasi dengan pihak Metro TV Papua. Bersama dengan penyiar terkenal TVRI Usi Karundeng yang akan menjadi moderator debat publik, kami berdiskusi tentang masalah-masalah Mimika agar Usi menjadi paham dengan isu-isu strategis di Mimika.

Debat publik diadakan pada 14 Mei 2008 jam 10.00 pagi. Para calon bupati (cabup) dan wakil bupati (cawabup) ada empat pasang: 1) Yan Yoteni-Paulus Pakage, 2) Hans Magal-Sutoyo, 3) Klemen Tinal-Abdul Muis, dan 4) Yopi Kilangin-Yohanis Helyanan. Cabup No 1 Yoteni secara umum tidak meyakinkan. Pidatonya cenderung umum dan tidak konkrit. Ini bisa dipahami karena pengalamannya sebatas organisasi olah raga dan karyawan biasa Freeport. Sedangkan Cabup No 2 Magal berbicara lantang meyakinkan, tapi memang dia terlalu muda (32 tahun) dan miskin pengalaman. Pengalaman utamanya hanya di lingkungan gerakan mahasiswa. Mungkin lima tahun lagi setelah aktif di lembaga legislatif dia akan lebih matang dan siap untuk menjadi bupati.

Cabup No 3 Tinal sebagai incumbent cukup mengherankan karena visi misi dan program kerjanya tidak realistis, misalnya membuat transportasi trem seperti di Belanda. Kalangan kritis di Mimika mengatakan pembangunan kurang berhasil saat dia menjadi bupati. Justru infrastruktur Kota Mimika, seperti jalan dan drainase, membaik secara signifikan berkat kerja Pejabat Bupati Alo Rafra selama dua tahun terakhir. Di Timika, cabup No 3 ini dikenal memiliki modal uang yang paling besar untuk kampanye. Sedangkan Cabup No 4 Kilangin adalah bekas pastor dan memiliki pengalaman panjang di dunia Gereja Katolik, lembaga adat, gerakan pro-demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan lembaga pengembangan masyarakat. Pendapat sejumlah orang yang saya temui, pasangan Kilangin-Helyanan memiliki peluang menang paling besar. Beberapa orang lain mengatakan Hans Magal juga berpeluang karena berpasangan dengan H. Sutoyo dari PKS representasi kelompok Islam pendatang.

Menarik untuk dicatat bahwa semua calon bupatinya adalah orang asli Papua meskipun UU No 32 tentang Pemerintahan Daerah memungkinkan pendatang menjadi calon bupati. Ini menunjukkan konsensus politik yang penuh pengertian di Papua, dan Mimika khususnya, bahwa orang asli Papua diakui memiliki kesempatan terbesar untuk menjadi pemimpin. Ini juga berarti bahwa pemimpin Papua memiliki kesempatan untuk menentukan masa depan politik dan ekonomi di Papua. Para pendatang rupanya sudah cukup tahu diri dengan mencalonkan diri sebatas sebagai wakil bupati. Ini juga sekaligus menunjukkan bahwa sebenarnya pendatang juga memiliki kekuatan politik yang juga menentukan di Papua. Saling pengertian secara politik ini mesti terus dipelihara.

Siapa pun yang akan menang pada 19 Mei nanti, kita mengharapkan proses yang damai sampai tahap pengumuman pemenangnya. Yang kalah diharapkan tidak mencoba mendelegitimasi hasilnya apalagi bertindak vandalistis. Untuk tahap ini, kita harus menghargai keberhasilan KPU Mimika membuat tradisi baru di Papua yaitu debat publik yang disiarkan secara live oleh TV dan radio ke antero Papua. Suasana dalam debat itu meskipun serius dan menegangkan, terasa menyenangkan karena diselingi suasana ramah dan lucu. Panelis pun berusaha membuat kandidat bisa menampilkan yang terbaik dari masing-masing. Moderator Usi Karundeng juga sukses mengatur jalannya acara dan menjaga suasana hati publik dengan simpatik. Acara berakhir dengan salaman dan senyum lebar tanpa insiden yang memalukan atau yang bernuansa kekerasan.

Keberhasilan debat publik ini terselenggara secara damai sangat membesarkan hati karena Timika sebelumnya telah mencatat berbagai peristiwa kekerasan mulai dari kekerasan antaretnis Papua, antara pendatang dengan Papua, hingga kekerasan antara aparat keamanan dengan orang asli Papua, bahkan antaraparat keamanan sendiri. Katakanlah mulai dari temuan pelanggaran HAM 1994 dan 1997, kekerasan massal merusak fasilitas Freeport 1996, konflik antarkelompok suku pada 1997 dan 2006, hingga insiden kecil lainnya yang bernuansa ketegangan antaretnis Papua dengan pendatang. Bahkan ketegangan antarumat beragama pun sempat muncul di sini.

Praktek Pilkada di Mimika menunjukkan bahwa demokrasi mulai terlembaga dengan baik di Papua. Diskriminasi politik pun berkurang secara signifikan. Orang Papua, baik yang pernah dilabel separatis oleh pihak keamanan atau pun yang dilabel pro-NKRI, semuanya punya kesempatan untuk maju sebagai bupati atau calon bupati. Pihak pemerintah tidak bisa lagi mengintervensi KPU. Selama kandidat memenuhi persyaratan menurut undang-undang, semuanya berhak maju dalam pilkada. Cerita tentang intervensi TNI atau Pemerintah Pusat terhadap calon bupati atau walikota adalah ceritera masa lalu. Satu-satunya intervensi paling mungkin adalah kantor pusat partai-partai politik peserta pemilu namun itu pun suara pengurus partai setempat masih menentukan.

Semoga demokrasi yang sudah bersemi terus tumbuh di Papua. Dari demokrasi yang prosedural hingga meningkat kualitasnya menjadi demokrasi yang substansial...(Foto para calon bupati dan wakil bupati dibuat oleh Seman/Nanda, Timika 2008)

 

   

Sekilas Info

Papua adalah sebuah propinsi di Indonesia yang terletak di belahan barat pulau Irian dan pulau-pulau di  sekitarnya. Papua juga kadang dipanggil sebagai Papua Barat karena Papua  bisa merujuk kepada seluruh  pulau Irian atau belahan selatan negara tetangga, Papua New  Guinea. Papua Barat adalah sebutan yang lebih disukai para nasionalis yang ingin  memisahkan diri daripada Indonesia dan  membentuk negara sendiri. Propinsi ini dulu   dikenal dengan panggilan Irian Barat sejak tahun 1969 hingga 1973, namanya kemudian  diganti menjadi Irian Jaya oleh Suharto, nama yang tetap digunakan secara resmi hingga  tahun 2002. Nama propinsi ini diganti menjadi 'Papua' sesuai UU No 21/2001 Otonomi  Khusus Papua. Pada masa era kolonial, daerah ini disebut Nugini Belanda (Dutch New Guinea).

Papua merupakan Propinsi yang terletak di wilayah paling timur negara Republik Indonesia dan merupakan daerah yang penuh harapan. Daerahnya belum banyak dirambah aktivitas manusia dan kaya akan sumber daya alam yang menyajikan peluang untuk berbisnis dan berkembang. Tanahnya yang luas dipenuhi oleh hutan, laut dan beragam biotanya dan berjuta-juta tanahnya yang cocok untuk tanah pertanian. Didalam buminya, Papua juga menyimpan gas alam, minyak dan aneka bahan tambang lainnya yang siap menunggu untuk diolah.

Pemerintahan
Propinsi Papua Beribu kota di Jayapura dan secara administrasi terdiri dari : 9 Pemerintahan Kabupaten iaitu Kabupaten Jayapura, Jayawijaya, Merauke, Fak-Fak, Sorong, Manokwari, Biak Numfor, Yapen Waropen dan Nabire. Dua Pemerintahan Kota iaitu Kota Jayapura dan Kota Sorong, tiga Pemerintahan Kabupaten Administratif yaitu Puncak Jaya, Paniai dan Mimika. Jumlah Kecamatan di Papua adalah 173 kecamatan yang mencakup 2.712 desa dan 91 kelurahan.

Geografi
Papua terletak pada posisi 0° 19' - 10° 45' LS dan 130° 45' - 141° 48' BT, menempati setengah bagian barat dari Papua New Guinea yang merupakan pulau terbesar kedua daripada Greenland. Secara fisik, Papua merupakan Propinsi terluas di Indonesia, dengan luas daratan 21,9% dari total tanah seluruh Indonesia iaitu 421.981 km2, membujur dari barat ke timur (Sorong - Jayapura) sepanjang 1,200 km (744 mile) dan dari utara ke selatan (Jayapura- Merauke) sepanjang 736 km (456 mile). Selain tanah yang luas, Papua juga memiliki banyak pulau yang menempati sepanjang pesisirnya. Dipesisir utara terdapat pulau Biak, Numfor, Yapen dan Mapia. Disebelah barat pulau Salawati, Batanta, Gag, Waigeo dan Yefman. Dipesisir Selatan terdapat pulau Kalepon, Komoran, Adi, Dolak dan Panjang, sedangkan di bagian timur berbatasan dengan Papua New Guinea.

Iklim
Papua terletak tepat di sebelah selatan garis khatulistiwa, namun karena daerahnya yang bergunung-gunung maka iklim di Papua sangat bervariasi melebihi daerah Indonesia lainnya. Di daerah pesisir barat dan utara beriklim tropis basah dengan curah hujan rata-rata berkisar antara 1.500 - 7.500 mm pertahun. Curah hujan tertinggi terjadi dipesisir pantai utara dan di pegunungan tengah, sedangkan curah hujan terendah terjadi di pesisir pantai selatan. Suhu udara bervariasi sejalan dengan bertambahnya ketinggian. Untuk setiap kenaikan ketinggian 100 m ( 900 feet ), secara rata-rata suhu akan menurun 0,6°C.

Topografi
Keadaan topografi Papua bervariasi mulai dari dataran rendah berawa sampai dataran tinggi yang dipadati dengan hutan hujan tropis, padang rumput dan lembah dengan alang- alangnya. Dibagian tengah berjejer rangkaian pegunungan tinggi sepanjang 650 km. Salah satu bagian dari pegunungan tersebut adalah pegunungan Jayawijaya yang terkenal karena disana terdapat tiga puncak tertinggi yang walaupun terletak didekat khatulistiwa namun selalu diselimuti oleh salju abadi iaitu puncak Jayawijaya dengan ketinggian 5,030m (15.090 ft), puncak Trikora 5.160 m (15.480 ft) dan puncak Yamin 5.100 m (15.300 ft). Sungai-sungai besar beserta anak sungainya mengalir ke arah selatan dan utara. Sungai Digul yang bermula dari pedalaman kabupaten Merauke mengalir ke Laut Arafura. Sungai Warenai, Wagona dan Mamberamo yang melewati Kabupaten Jayawijaya, Paniai dan Jayapura bermuara di Samudera Pasifik. Sungai-sungai tersebut mempunyai peranan penting bagi masyarakat sepanjang alirannya baik sebagai sumber air bagi kehidupan sehari-hari, sebagai penyedia ikan mahupun sebagai sarana penghubung ke daerah luar. Selain itu terdapat pula beberapa danau, diantaranya yang terkenal adalah Danau Sentani di Jayapura, Danau Yamur, Danau Tigi dan Danau Paniai di Kabupaten Nabire dan Paniai.

Sosial Budaya
Pada daerah-daerah Papua yang bervariasi topografinya terdapat ratusan kelompok etnik dengan budaya dan adat istiadat yang saling berbeda. Dengan mengacu pada perbedaan topografi dan adat istiadat nya maka sacara garis besar penduduk Papua dapat di bedakan menjadi 3 kelompok besar yaitu: penduduk daerah pantai dan kepulauan dengan ciri-ciri umum, rumah diatas tiang (rumah panggung), mata pencaharian menokok sagu dan menangkap ikan. Penduduk daerah pedalaman yang hidup pada daerah sungai, rawa, danau dan lembah serta kaki gunung. Pada umumnya bermata pencaharian menangkap ikan, berburu dan mengumpulkan hasil hutan. Penduduk daerah dataran tinggi dengan mata pencaharian berkebun beternak secara sederhana. Pada umumnya masyarakat Papua hidup dalam sistem kekerabatan yang menganut garis ayah atau patrilinea.

Bahasa
Di Papua terdapat ratusan bahasa daerah yang berkembang pada kelompok etnik yang ada. Keaneka ragaman bahasa ini telah menyebabkan kesulitan dalam berkomunikasi antara satu kelompok etnik dengan kelompok etnik lainnya. Oleh karena itu Bahasa Indonesia lah yang digunakan secara rasmi oleh masyarakat-masyarakat di Papua bahkan hingga ke pedalaman.

Agama
Keagamaan merupakan salah satu aspek yang sangat penting bagi kehidupan masyarakat di Papua dan dalam hal kerukunan antar umat beragama, Papua dapat dijadikan contoh bagi daerah lain. Mayoriti penduduk Papua beragama Kristian, namun demikian, sejalan dengan semakin lancarnya transportasi dari dan ke Papua maka jumlah orang yang beragama lain termasuk Islam juga semakin berkembang. Banyak misionaris baik asing mahupun Indonesia yang melakukan misi keagamaannya di pedalaman-pedalaman Papua. Mereka berperan penting dalam membantu masyarakat baik melalui sekolah-sekolah misionaris, pengobatan-pengobatan mahupun secara langsung mendidik masyarakat pedalamandalam bidang pertanian, mengajar Bahasa Indonesia mahupun pengetahuan-pengetahuan praktis lainnya. Misionaris juga merupakan pelopor dalam membuka jalur penerbangan ke daerah-daerah pedalaman yang belum terjangkau oleh penerbangan reguler.

Menginang, Membangun Persaudaraan di Papua
Jangan heran ketika orang Papua tertawa lebar, giginya tampak berwarna hitam kemerahan. Hal itu bukan pertanda mereka kurang merawat gigi, tetapi karena kebiasaan menginang (makan pinang) sejak remaja. Orang Papua memiliki tradisi menginang. Tradisi yang tak mengenal kelas ini ternyata memiliki nilai kekeluargaan dan kebebasan berekspresi.
Tradisi menginang memiliki satu nilai persaudaraan sangat kuat, dengan rasa sosialitas yang tinggi, dan tidak dapat digantikan dengan benda jenis apa pun. Sebab, menginang tidak hanya dilakukan kaum pria, tetapi juga wanita, termasuk anak-anak remaja. Di Papua tidak ada tradisi mengisap rokok dengan bahan baku tradisional, seperti di daerah lain, kecuali menginang.

Di setiap pertemuan formal atau nonformal menginang wajib dilakukan oleh peserta pertemuan, terutama para tetua adat. Tidak menginang berarti bukan "anak adat". Karena itulah, para tetua adat yang datang ke suatu acara selalu membawa sirih, pinang, dan kapur. Sebab, dalam kesempatan seperti itu bakal ada acara saling menawarkan sirih pinang dan abu kapur, meski penyelenggara acara menyediakan sirih dan pinang.

Pada tahun 1930-an seorang pendatang dinilai memiliki moral dan etika jika dia mampu mengunyah pinang, sirih, dan abu kapur yang ditawarkan kepala suku. Menolak tawaran memakan pinang berarti menolak adat, sekaligus menolak keberadaan masyarakat asli tersebut. Namun, tradisi itu mulai hilang setelah semakin banyak warga pendatang yang masuk ke Papua.
Menginang merupakan alat membangun persaudaraan, sarana komunikasi, bahan dialog dan diskusi, menjamu tamu, serta mengambil keputusan dalam adat. Ketika salah satu peserta dialog bicara dengan nada tinggi dan emosional, orang di sekitarnya langsung menyuguhkan sirih pinang dan abu kapur di hadapannya untuk mengunyah dengan maksud meredam emosi orang itu.

Orang dinilai beretika atau orang Papua sering menyebut sebagai "anak adat" kalau dia sering menawarkan sirih dan pinang kepada orang lain. Mereka menjadikan sirih dan pinang sebagai sarana komunikasi dalam pergaulan dan bersosialisasi dengan lingkungan di mana ia berada.
Menginang memiliki nilai kesamaan budaya, serta rasa senasib dan sependeritaan. Dalam melakukan musyawarah adat, tradisi menginang lazim mengawali pertemuan. Orang tidak akan berbicara jika semua peserta belum menginang atau belum ada bahan untuk menginang di tempat pertemuan.

Karena itu, tak perlu heran jika setiap ada pertemuan 2-3 orang Papua, di situ ada acara menginang. Sambil menginang orang-orang itu akan bercerita dengan santai, berdiskusi, bahkan berceramah, atau mengajar di depan kelas. Para pegawai negeri sipil atau pejabat daerah tak jarang terlihat menyimpan buah pinang, sirih, dan kapur di dalam saku celana atau tasnya.

Saat menginang, warna merah dari sirih pinang juga sering mengalir sampai ke dagu dan meleleh di bagian bibir bawah penginang, bahkan meleleh sampai ke bagian baju mereka. Satu hal yang agak memprihatinkan, tidak semua penginang menjaga kebersihan lingkungan. Di mana ada kerumunan masyarakat atau konsentrasi warga, bisa dipastikan di sana ada lantai, bangunan, dan benda-benda yang bernoda kemerah-merahan akibat ludah para penginang.
Karena itu, di beberapa kantor pemerintah daerah sering disimpan sebuah palungan, pot, ember, dan bejana lain yang di dalamnya berisi tanah, sebagai tempat untuk membuang kunyahan sirih dan pinang. Di ruang tunggu Bandar Udara Sentani, Jayapura, dibuat tulisan besar yang menyebutkan di ruangan itu dilarang menginang.

 

Login Form